Langsung ajalah sinetron itu tayang tiap hari kan? siapa sih yang ngikutin acara yang tayang tiap hari dan waktu tayang lebih dari 30 menit kadang bisa ampe 2 jam. dengan jumlah episode yang ratusan mungkin yang nonton udah gak inget inti ceritanya apaan. mungkin kalo nonton episode 70 trus berhenti trus lanjutin lagi ke episode 167 juga gak ada bedanya ceritanya masih gitu – gitu doang kan?

Seperti saya sudah sebutkan sebelumnya, udah tayangnya tiap hari ceritanya yah begitu aja kan. sekarang kan lagi rame – ramenya sinetron dengan banyak adegan laganya ada sisi bagusnya beberapa adegan banyak mengunakan  gerakan dari lokal macam pencak silat saya sih kurang tau namanya. tapi untuk digunakan di cerita itu agak aneh. mau tau apa anehnya menurut saya? tiap episode berantem terus, kadang saya liat kaga jelas juga alesan berantemnya, gada gregetnya kan tiap episode berantem iyah gonta – ganti pemain buat berantemnya tapi akhir pertarungannya gimana? paling tiba – tiba kabur atau apalah dan biasanya bilang “tunggulah pembalasanku” dsb
kalo punya episode panjang masa gitu – gitu mulu. kadang dalam 1 episode langsung di “jejelin” semua permasalahan yang ada, mulai dari a – z, padahal bisa dibikin arc atau permasalahan gitu kan, penonton dibuat terus menonton adegan yang boleh dibilang hampir sama berulang – ulang. yah bisalah dibuat  misal episode 1 – 6 itu awal mula masalah pengenalan cerita, episode 7 – 14 misal latihan mencari ilmu, episode selanjutnya bisa dipakai buat melawan musuhnya. lah ini hampir tiap episode sama terus
Dan saya berpendapat kalau yang nonton kaga liat ceritanya tapi lebih pengen liat aktor dan aktris yang tampilnya daripada ceritanya kan?
Ending ceritanya gimana? gak ada yang inget, paling mudah ditebak,
kenapa tamat? udah gak laku, rating turun
kayak sinetron yang dibawah ini. sekarang udah season 2 dan yakin deh gak bakal jauh beda ama sebelumnya. yang nonton sinetronnya paling pengen liat para pemerannya doang
ini hanya pendapat saya saja yang lelah kalo mendengar obrolan orang yang biasa saya dengar di angkot, tempat umum mendengar cerita sinetron.

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s